Iklan Atas

Renungan Harian Kristen Tentang Bersyukur Atas Berkat Tuhan

Daftar Isi [hide]

    Yukristen.com - Renungan harian kristen tentang bersyukur. Setiap hari Tuhan memberikan kita begitu banyak penyertaan, mulai dari pagi hingga malam hari. Bahkan, saat kita bertindak melakukan perbuatan dosa pun, Tuhan senantiasa mengulurkan tangan-Nya untuk membimbing kita.

    renungan harian kristen tentang bersyukur

    Oleh karena itu kita tidak boleh lupa untuk selalu memanjatkan syukur setiap harinya, melalui doa ucapan syukur kristen ataupun menyanyikan lagu rohani kristen tentang bersyukur. Sebab, dengan selalu bersyukur kepada-Nya, Tuhan akan menambah berkat dan penyertaan-Nya kepada kita.

    Bagaimana bentuk kasih dan penyertaan dari Tuhan telah banyak dijelaskan pada Alkitab melalui ayat alkitab tentang bersyukur. Di bawah ini, kami pun ingin meberikan beberapa renungan harian yang membahas mengenai pentingnya mengucap syukur kepada Yesus Kristus.

    Renungan harian ini dapat kita jadikan bacaan bersama untuk sama-sama mengenal Tuhan Yesus secara lebih dalam lagi. Renungan-renungan ditulis di bawah juga dapat Anda jadikan sebagai khotbah Kristen, serta untuk diceritakan kepada anak-anak sekolah minggu.

    Belajar Untuk Selalu Bersyukur

    "Aku tahu apa itu kekurangan dan aku tahu apa itu kelimpahan. Dalam segala hal dan dalam segala perkara tidak ada sesuatu yang merupakan rahasia bagiku." Filipi 4:12

    Sebagian orang merasakan kesulitan untuk mengucap syukur kepada Tuhan ketika sedang dihadapkan dengan berbagai pergumulan, masalah, ataupun kesulitan dalam hidup. Memang bukan perkara mudah mengucap syukur di tengah situasi yang tidak baik, ini adalah kenyataan.

    Kita pun menjadi orang-orang Kristen yang bersyarat: bila sakit telah disebuhkan, bila ekonomi telah dipulihkan, bila jodohtelah didapatkan, bila mendapat kebaikan-kebaikan lainnya dari Tuhan, berulah keluar ucapan syukur dan pujian bagi tuhan dari mulu. Jika tidak seperti itu, rasanya sulit untuk mengucapkan syukur kepada-Nya.

    "Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu."  1 Tesalonika 5:18

    Kalimat 'dalam segala hal' memiliki maksud dalam segala keadaan, baik atau tidak baik, dalam kelimpahan atau kekurangan, ada masalah ataupun semuanya berjalan dengan baik, ktia harus bisa mengucapkan syukur sebab inilah yang dikehendaki Tuhan. Pengalaman hidup bangsa Israel pada masa lampau kiranya dapat menjadi peringatan bagi semua orang untuk percaya.

    Meski selama menempuh perjalanan di padang gurun mereka telah mengecap kebaikan Tuhan, mengalami pertolongan Tuhan secara ajaib, namun semuanya tidak membuat mereka berubah. Yang keluar darimulut mereka hanyalah keluh kegah, gerutan, dan persungutan. Bahkan mereka selalu membandingkan kehidupan saat masih berada di Mesir, padahal di sana mereka tidak lain hanyalah budak-budak saja.

    "Kita teringat kepada ikan yang kita makan di Mesir dengan tidak bayar apa-apa, kepada mentimun dan semangka, bawang prei, bawang merah dan bawang putih. Tetapi sekarang kita kurus kering, tidak ada sesuatu apapun, kecuali manna ini saja yang kita lihat."  (Bilangan 11:5-6).

    Bangsa Israel menujukkan rasa ketidakpuasannya terhadap pemeliharaanTuhan. Apakah selama ini kita juga demikian? Sehingga sehari-hari yang kita jalani selalu dipenuhi omelan?

    Miliki Hati yang Bersyukur

    "Sesungguhnya, penderitaan yang pahit menjadi keselamatan bagiku; Engkaulah yang mencegah jiwaku dari lobang kebinasaan. Sebab Engkau telah melemparkan segala dosaku jauh dari hadapan-Mu."  Yesaya 38:17

    Pengucapan syukur adalah salah satu kekuatan terbesar dalam kehidupan orang percaya. Tapi dalam prakteknya banyak orang Kristen sukar melakukannya. Mereka berpendapat:

    "Bagaimana Anda bisa bersyukur, jika rumah tangga sedang dihancurkan, toko tidak ada pembeli, bisnis bangkrut, banyak hutang, spenyakit belum sembuh, jodoh belum tampak."

    Seringkali kita hanya ingin bersyukur ketika mengalami mukjizat, berkat dan bantuan Allah. Namun, meskipun tidak ada keajaiban, meskipun situasi tidak seperti yang diharapkan, meskipun doa kita tidak dijawab, meskipun kita belum mengalami bantuan Tuhan, untuk menjadi orang yang mampu bersyukur!

    "...hanyalah orang yang hidup, dialah yang mengucap syukur kepada-Mu, seperti aku pada hari ini;"  (Yesaya 38:19).

    Ini berarti bahwa setiap orang yang wajib bersyukur kepada Allah. Dengan kata lain, hanya orang mati yang berhenti mengucap syukur.

    "Biarlah segala yang bernafas memuji TUHAN!"  (Mazmur 150:6).

    Hizkia bersyukur tidak hanya karena ia telah sembuh dari penyakitnya, atau karena Allah sangat murah hati kepadanya dengan memperluas usia lima belas tahun (Yesaya 38: 5), tetapi karena tidak ada alasan baginya untuk tidak bersyukur kepada Tuhan.

    Mengapa kita harus bersyukur dalam segala situasi? Dengan rasa syukur kita tidak akan mudah merasa lelah. Jika jantung dipenuhi dengan rasa syukur, apapun yang kita lakukan, itu tidak akan membuat kita merasa lelah, dan kami akan melakukan segalanya dengan sepenuh hati.

    Sebaliknya, jika semuanya dilakukan dengan keluhan ringan dan bergumam, sebagai sesuatu pekerjaan, akan dilakukan keras. Dengan rasa syukur, seseorang akan memiliki semangat juang yang tinggi, jangan menyerah dan putus asa, karena ia tahu ada Allah yang dengan saya dan memberikan kekuatan kepadanya.

    "Dia memberi kekuatan kepada yang lelah dan menambah semangat kepada yang tiada berdaya."  (Yesaya 40:29).

    Kesimpulan
    Sekian penjelasan mengenai beberapa renungan harian kristen tentang bersyukur, ilustrasi khotbah kristen tentang bersyukur, khotbah ucapan syukur atas kebaikan tuhan, khotbah kristen singkat tentang bersyukur, renungan syukur atas berkat tuhan, ayat alkitab tentang bersyukur, kumpulan khotbah ucapan syukur, hati yang bersyukur, cara bersyukur menurut alkitab dan sebagainya.

    Baca:
    Show comments
    Hide comments

    Belum ada Komentar untuk "Renungan Harian Kristen Tentang Bersyukur Atas Berkat Tuhan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel