Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Harian Kristen Tentang Keluarga yang Rukun Bahagia

Daftar Isi [show]

Yukristen.com - Renungan harian kristen tentang keluarga. Keluarga dalam agama Kristen merupakan persekutuan antara ayah, ibu, anak, kakek, nenek, adik, kakak, saudara sepupu, keponakan, hingga saudara tiri dari suami atau istri.

renungan harian kristen tentang keluarga

Peran keluarga dalam agama Kristen sangat besar. Meraka akan menjadi tempat pertama di mana kita belajar mengenal Yesus. Mereka pun akan menjadi orang-orang pertama yang menmbuhkan keyakinan dalam hati kita untuk percaya kepada-Nya.

Bagi yang berumah tangga senantiasalah memanjatkan doa katolik untuk keutuhan rumah tangga, sebab Tuhan tidak suka adanya pertikaian yang melibatkan dua orang yang sebelumnya saling mengasihi. Hal ini pun juga banyak dibahas pada ayat alkitab tentang keluarga.

Pada kesempatan ini kami ingin membagikan beberapa renungan harian rohani, tujuannya agar kita lebih bisa memaknai arti keluarga secara rohani, bagaimana kita harus bersikap ketika bersama keluarga, dan bagaimana kita harus menjadi bagian dari keluarga rohani.

Keluarga Rukun Mengalami Berkat Tuhan

"Jika dua orang dari padamu di dunia ini sepakat meminta apapun juga, permintaan mereka itu akan dikabulkan oleh Bapa-Ku yang di sorga." Matius 18:19.

Setiap orang tentu ingin memiliki keluarga yang rukung dan dipenuhi dengan damai sejahtera. Keluarga rukun adalah apabila hubungan suami-istri harmonis, hubungan antara orang tua dan anak-anaknya pun begitu dekat dan kompak. Bila keluarga rukun, rumah tangga pun akan menjadi tempat yang begitu nyaman.

Daud menjelaskan sbeuah kebenaran bahwa rumah tangga atau keluarga yang hidup dalam kerukunan akan menjadi tujuan Tuhan mencurahkan berkat-berkat-Nya.

"Sungguh, alangkah baiknya dan indahnya, apabila saudara-saudara diam bersama dengan rukun! ...Sebab ke sanalah TUHAN memerintahkan berkat, kehidupan untuk selama-lamanya." (Mazmur 133:1, 3).

Rumah tangga yang rukun tidak dapat tercipta dengan sendirinya, melainkan perlu diusahakan, dipupuk, dan dibina dari hari ke hari. Ada berbagai cara yang bisa dilakukan untuk membangun keluarga rukun.

Pertama, sediakan waktu bersama, bangun mezbah keluarga atau lakukan saat teduh bersama. Ketika kita membangun mezbah doa dalam keluarga, Tuhan tentu akan hadir melawat kita.

"Sebab di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam Nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka." (Matius 18:20).

Kita pun juga dapat menyediakan waktu bersama dengan keluarga untuk kegiatan-kegiatan tertentu, misalnya makan bersama keluarga di luar ataupun piknik ketika akhir pekan.

Kedua, praktekkan kasih. Keluarga adalah gereja terkecil, tempat awal kita mempraktekkan kasih. Kasih dapat dinyatakan dengan saling peduli, memperhatikan, menghargai, menghormati, dan menolong.

"Segala sesuatu yang kamu kehendaki supaya orang perbuat kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka." (Matius 7:12a).

Bila kita mau dikasihi, kita pun harus belajar mengasihi. Bila kita tidak mau disepelekan, kita pun tidak boleh menyepelekan orang lain.

"Bertolong-tolonganlah menanggung bebanmu! Demikianlah kamu memenuhi hukum Kristus." (Galatia 6:2).

Kunci Kebahagiaan Keluarga

"Berbahagialah setiap orang yang takut akan TUHAN, yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya!" Mazmur 128:1.

Setiap orang yang sudah berumah tangga tentu memiliki harapan rumah tangga yang dibangunnya agar tetap kokoh, langgeng, dan bahagia. Untuk mewujudkan itu semua, hal utama yang perlu diperhatikan adalah kekuatan pondasinya, sebab pondasi menentukan kekokohan suatu bangunan menghadapi goncangan dan badai.

Pondasi yang kuat bagi kehidupan rumah tangga atau keluarga adalah takut akan Tuhan (ayat nas), yang berarti hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya. Bila kita sudah membangun pondasi keluarga dengan hati takut akan Tuhan, maka berkat akan dicurahkan dalam kehidupan keluargakita.

"...engkau memakan hasil jerih payah tanganmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu!" (ayat 2).

Kalimat hasil jerih payah tanganmu membahas tentang pekerjaan, usaha, bisnis, atau apa saja yang kita kerjakan. Termasuk pelayanan yang akan dijadikan Tuhan berhasil dan beruntung. Takut akan Tuhan berbicara terhadap ketaatan, di mana setiap ketaatan selalu mendatangkan upah atu berkat dari Tuhan. Berkat itulah yang akan dinikmati oleh seluruh anggota keluarga.

Tanpa melibatkan Tuhan dalam membangun rumah tangga, itu adalah hal yang sia-sia. Sebab Tuhan memiliki kuasa untuk menumbuhkan sukacita dalam kehidupan bersama.

"Sia-sialah kamu bangun pagi-pagi dan duduk-duduk sampai jauh malam, dan makan roti yang diperoleh dengan susah payah--sebab Ia memberikannya kepada yang dicintai-Nya pada waktu tidur." (Mazmur 127:2).

"Kamu mengharapkan banyak, tetapi hasilnya sedikit, dan ketika kamu membawanya ke rumah, Aku menghembuskannya. Oleh karena apa? demikianlah firman TUHAN semesta alam. Oleh karena rumah-Ku yang tetap menjadi reruntuhan, sedang kamu masing-masing sibuk dengan urusan rumahnya sendiri." (Hagai 1:9).

Jangan terlalu sibuk mengejar urusan duniawi dan mengesampingkan perkara-perkara rohani, lupa membangun mezbah doa, dan lupa mengembalikan persepuluhan yang pada akhirnya justru menghalangi berkat kita sendiri.

Kesimpulan
Itulah beberapa kumpulan renungan harian kristen tentang keluarga, ilustrasi khotbah tentang keluarga kristen, renungan harian kristen, khotbah kebaktian keluarga, renungan tentang keluarga kristen, renungan keluarga kristen, renungan harian anak, ayat alkitab tentang keluarga, renungan harian katolik mengenai keluarga, gmim, hari ini, kristen.

Baca:
Show comments
Hide comments

Posting Komentar untuk "Renungan Harian Kristen Tentang Keluarga yang Rukun Bahagia"